05 Jun, 2009

Kota Buku : Arked MARA, Musium Buku atau Kedai Buku Yang Besar?

Sejak menteri pelajaran mengumumkan penubuhan kota buku, berita ini menjadi salah satu topik yang banyak dibincangkan dikalangan penerbit buku. Banyak dari yang dibincangkan adalah sekadar gossip kerana belum ada maklumat yang sahih lagi.


Antara persooalan besar;

Siapa yang akan menjadi badan pelaksana?

Kota buku khabarnya direbut oleh banyak pihak. Dulu lagi pernah diumumkan oleh Datuk Seri Najib. Pengumuman itu dibuat dalam majlis Dewan Industri Buku Malaysia (sebenarnya NGO industri buku yang fokus kepada memperjuangkan isu bumiputera), tetapi sehingga kini senyap sunyi dan gagal dilaksanakan.

Pengumuman oleh Tan Sri Muhyiddin baru-baru ini dibuat dalam majlis ITNM, yang juga adalah pemaju kepada cadangan baru ini. Oleh itu banyak pihak menafsirkan bahawa projek kota buku 2009 ini akan dilaksanakan oleh ITNM.

Tetapi, cadangana ini juga menarik minat badan-badan buku lain seperti DBP, MBKM dan juga Dewan Industri Buku. Ramai yang ingin menjadi agensi pelaksana kerana projek ini mempunyai prestij, bukan sekadar komersil tetapi juga seni, budaya dan intelektual.

Apa implikasinya ?

Pada pendapat saya, kota buku mesti menjadi satu projek perdagangan buku yang bersifat komersil dan dinamik. Ia mesti berkonsepkan mall buku yang kontemporari. Pengurusan kota buku mesti aktif membuat pelbagai program, promosi untuk terus menarik minat kumpulan pembaca buku tempatan.

Kalau salah pengurusannya, Kota Buku Kuala Lumpur akan kalah bertanding dengan kedai buku megastore seperti MPH midvalley, MPH one utama, Popular sunway pyramid atau Kinokuniya KLCC.

Disini agensi pelaksana jadi sangat penting.

Pilihan 1 - Kementerian pendidikan. Pada pendapat saya kesan akhirnya akan jadi 'Musium Buku' kerana fokus kementerian adalah kepada aspek pendidikan.

Pilihan 2 - agensi kerajaan seperti MBKM atau DBP, yang kan menggunakan khidmat agensi lain seperti JKR untuk rekabentuknya. Kota buku akan berakhir seperti 'arked MARA'.

pilihan 3 - GLC. GLC hidup sebagai sebuah syarikat yang perlu mencatatkan keuntungan. Fokus mereka adalah bisnes. Kota buku akan jadi kedaibuku yang besar dan meriah. Negatifnya, aspek sosial, seni, budaya dan intelektual mungkin tidak akan mendapat perhatian yang besar.

Antara ketiga-tiga pilihan yang ada ini, saya pilih nombor 3. Serahkan kepada GLC seperti ITNM untuk menjadikan kota buku satu pusat perdagangan buku dan hakcipta yang aktif. Bila dagangan buku aktif dan sihat, maka aspek-aspek lain seperti seni, budaya dan intelektualnya akan lebih mudah untuk didanai.

Kota Buku tidak perlu mengemis untuk memenuhi objektif penubuhannya.



Tiada ulasan: