18 September, 2007

Penulis superstar dan pasaran red ocean.

Komen seorang sifu dalam penerbitan novel, berkaitan dengan saingan dalam penerbitan buku. Ada pasaran yang sudah menjadi red-ocean kerana terlalu banyak pesaing.

Yang mula-mula dirempuh badai adalah pasaran buku kerja & latihan sekolah. Harga jatuh dari rm4.90 bagi terbitan penerbit besar hingga ke edisi kulit putih rm2.50 terbitan penerbit baru.

Seterusnya sekotor buku agama. Penjual buku agama bukan tengok isi, siapa pengarang dan desain - dia timbang berat buku sahaja sebagai bandingan. Buku dari penerbit A berat setengah kati, harga rm10 kenapa awak punya harga rm15?

Kini novel cinta pula. Lebih dari 16 tajuk baru masuk ke pasaran sebulan. Penulis baru dan ternama bersaing hebat.

Selama ini saya belum dapat mengkuantikan fenomena ini untuk pasaran tempatan. Perbualan telefon dengan sifu ini memberi jawapan.

Menurut sifu ini, Kalau sudah ada lebih dari 8 superstars dalam satu genre, maka pasaran itu sudah puncak. Kalau sudah ada 10 superstars maka pasaran itu sudah pecah, sudah jadi red-ocean. Kompetisi melampau. Terlalu banyak produk ditawarkan, kualiti jadi tidak konsisten, harga akan jatuh, dan banyak pemain baru akan masuk.

Apa yang akan jadi? Kalau ikut teori Superstars lawan Long tail, pembaca dikala punya pilihan yang terlalu banyak sehingga mengelirukan, akan datang balik kepada pilihan yang selamat. Datang balik kepada jenama dan penulis yang mereka kenal dan selesa.

Mari kita lihat jika teori Fred anderson ini ada betulnya.

Tiada ulasan: