03 Mac, 2008

Persatuan Penerbit Buku ASEAN (ABPA)

Asean Book Publisher Association adalah satu persatuan yang longgar, yang ahlinya terdiri dari beberapa persatuan penerbit utama seluruh ASEAN seperti Malaysian Book Publisher Association (MABOPA), PUBAT dari Thailand, IKAPI dari Indonesia, SBPA dari Singapura, DBP Brunei, PEPA dari Filipina. Ada juga beberapa orang wakil dari Vietnam, dan Laos.

Menariknya, wakil dari Laos adalah sebuah syarikat swasta, Dokked, dan bukan persatuan. Menurut wakilnya, sangat sedikit penerbit buku di Laos, dan jumlahnya boleh dibilang dengan jari, dan syarikat keluarga beliau adalah penerbit paling aktif di Laos. Selain menerbit, mereka juga mengimport buku-buku dalam bahasa Thai untuk pasaran Laos. Kehadiran mereka sudah cukup melengkapkan jaringan ASEAN yang kita ada.

Buat masa ini, ABPA dipengurusikan oleh Filipina. Untuk pusingan seterusnya 2 tahun dari sekarang, Malaysia akan mengambil kerusi presiden.

Aktiviti utama ABPA pada masa ini adalah membuka gerai ASEAN di setiap pesta buku dalam rantau ini. Penerbit dari pelbagai negara ASEAN boleh mempamerkan buku mereka di gerai ASEAN ini. Harapan ABPA, aktiviti ini akan membuka peluang untuk penerbit ASEAN saling melesen pelbagai jenis buku untuk diterbitkan di negara masing-masing.

Pada pendapat saya, ABPA masih perlu masa untuk menjadi betul-betul efektif dalam misi membangunakan industri penerbitan ASEAN ini. Selain dari masa, budaya berpersatuan yang sekretif di asia ini harus ditukar supaya menjadi transparen dan membumi kepada ahli. Jika tidak, sebarang maklumat yang ditukar-tukar dalam ABPA hanya akan memberi menafaat kepada beberapa penerbitan yang terlibat sahaja, dan tidak sampai menyeluruh kepada komuniti penerbit ASEAN.

Tiada ulasan: