06 Mac, 2008

Audio book yang kini ditanggalkan DRMnya.

Beberapa penerbit buku yang telah mengeluarkan edisi audio book mula menggalkan DRM dari produk mereka. Tujuan utamanya adalah untuk memberikan kemudahan kepada pembeli audio book untuk memindahkan fail antara PC, iPod dan telefon. Trend ini dimulakan oleh penerbit music seperti Warner dan Sony BMG, yang menerbitkan album mereka dalam format unprotected MP3. Kini trend ini diikuti oleh penerbit audio book seperti Random House dan Penguin.

Dari segi bisnesnya, penerbit berharap ini akan merejuvinasi jualan buku audio book. Menurut penerbit, melalui eksperimen sebelum ini, didapati cetak rompak terhadap audio book sebenarnya datang dari CD, dan bukan digital download. Oleh itu, penerbit yakin bahawa penjualan tanpa-DRM ini akan memberikan pulangan yang lebih tinggi kepada mereka dan juga pengarang. Tetapi, sebagai pengarang, mungkin ada antara mereka yang tidak mahu bukunya dijual tanpa perlindungan DRM, kerana prinsipnya adalah melindungi karya mereka dari ancaman cetak rompak melalui file-sharing.

Ini debat yang akan berterusan - DRM atau tanpa-DRM. Jika jualan tanpa-DRM terbukti lebih besar maka ramai pihak akan mengambil langkah pragmatik dalam menerima bahawa cara ini menghasilkan lebih banyak wang kepada penerbit dan pengarang. Soal cetak rompak itu akan ditangani menggunakan strategi pendidikan pengguna dan juga undang-undang - bukan dengan menyekat kebebasan pembaca.

Di Malaysia, belum ada penerbit yang memfokus kepada format audio book. Yang hampir-hampir dalam kategori ini ialah Telaga Biru yang satu masa dahulu banyak sekali menerbitkan CD dan kaset dalam bentuk ceramah. Kini Telaga Biru adalah salah satu penerbit buku yang berjaya.

Saya sendiri tidak pasti pasaran untuk audio book di Malaysia, adakah pembaca mahu membeli audio book? Atau kita masih senang mendengar ceramah yang berapi-api dan penuh emosi (percuma sahaja dalam musim kempen pilihanraya ini !)

Tiada ulasan: