02 Mei, 2009

Bas Baru Untuk Perpustakaan Umum?

Ada cerita yang mengatakan banyak salesman bas sedang buat pelbagai proposal untuk perpustakaan umum di seluruh negara.

Khabarnya, program Perpustakaan Bergerak akan diaktifkan semula bawah Datuk Rais Yatim. Sebelum ini, beliau jugalah menteri yang bertanggungjawab membangunkan lebih dari 1000 buah perpustakaan desa diseluruh negara.

Tetapi, baru-baru terdengar pula berita yang mengatakan tidak ada peruntukan untuk membeli buku-buku untuk perputakaan desa dalam tahun 2009. Saya percaya ramai pihak dalam industri akan membuat rayuan supaya diadakan peruntukan membeli buku baru.

Dalam menghadapi kelembapan sekarang, apa juga pembelian buku oleh perpustakaan umum akan membantu pemain industri. Setiap ringgit yang dibelanjakan oleh kerajaan akan menampung sebarang kelemahan yang berlaku di sektor runcit. 


Lebih penting dari itu, wang rakyat tadi perlu di belanjakan untuk membeli buku-buku berkualiti, dan bukan buku dari penerbit hantu. Dalam pembelian buku tahun 2008 untuk projek perpustakaan desa PNM contohnya, banyak timbul pertanyaan di kalangan penerbit buku.

Antara yang utama, adalah kenapa 80% tajuk yang di pilih adalah buku-buku jenis set kulit keras. Buku-buku set kulit keras (yang harganya pasti mahal ini) kebanyakkannya diterbitkan oleh penerbit yang tidak dikenali. Buku-buku umum terbitan banyak penerbit terkemuka seperti DBP, Utusan tidak dipilih - walhal mereka ini adalah penerbit yang terkenal dengan kualiti dan kredibilitinya. 

Buku-buku set kulit keras yang mahal, tetapi berkualiti rendah adalah 'hallmark' kepada banyak penerbit hantu. 

Seterusnya, hanya 23% dari penerbit yang terpilih adalah ahli persatuan penerbit. Bakinya (3/4 lagi) bukanlah ahli persatuan, bukan penerbit yang dikenali dalam industri. Siapakah penerbit-penerbit ini yang nampaknya cukup hebat dalam memenangi kontrak kerajaan? Kalau ada masa elok juga kita buat carian syarikat di SSM untuk melihat orang-orang disebalik penerbit-penerbit hebat ini. Bolehlah mereka ini diketengahkan kedepan menjadi teraju industri buku pada masa hadapan.

Dan rungutan penerbit terakhir adalah isu buku-buku buruk dalam senarai pembelian tahun 2008. Ada buku yang terbit dalam tahun 2006 dibeli sekali lagi. Dalam taklimat yang diberi, hanya buku-buku terbitan terkini sahaja yang akan diterima. Tetapi bila keluar list, banyak juga buku buruk yang dibeli. 

Sampaikan ada teman yang bilang, "Perpustakaan ini tempat buang buku buruk yang sudah tak laku agaknya"

Rungutan begini tidak keluar dalam tahun 2006 dan 2007. Mungkin pada masa itu belum banyak campurtangan orang 'luar'. Tetapi, bila pembelian ini masuk tahun 3, sudah mula banyak tanda-tanda campurtangan dari luar. Dengan campurtangan ini, mulalah kita dengar perkara pelik-pelik berlaku. Apa sekali pun, kita semua mengharapkan rekod bersih PNM dapat dikekalkan dalam tahun-tahun mendatang.

Harapan saya, semoga PNM menjadi teraju dalam menjana industri buku tempatan yang lebih beretika dan bersih dalam tahun-tahun akan datang.




1 ulasan:

HASRI HASAN berkata...

Hebat betul penerbit-penerbit hard cover tu...kalau boleh jumpa dengan mereka, saya pun nak 'berguru' dengan mereka.

Daripada bas-bas yang besar saya cadangkan PNM beli mini bas, dapat beli lebih banyak kuantiti bas dan lebih banyak tempat boleh dijelajahi.