23 April, 2008

Falasi Yang Media dan Orang Politik Perlu Hentikan.

Satu falasi yang tidak habis-habis diulang "Orang Malaysia (kalau topik Melayu, tukar dengan orang Melayu) tidak baca buku", atau variasi yang seumpama dengannya. Dalam rancangan Selamat Pagi Malaysia pagi ini juga diulang lagi.

Fakta ini sudah ketinggalan dan sama sekali tidak refleksi kepada dunia buku hari ini.

Ada banyak trend dalam pasaran yang menyatakan bahawa pembacaan dan industri buku berkembang baik di Malaysia;

1) Jumlah buku yang terbit
4 tahun lepas kita hanya menerbitkan sekitar 6 ribu tajuk setahun, tahun 2007 menunjukkan yang kita sudah capai 14 ribu tajuk. Statistik buku terbit dikeluarkan oleh Perpustakaan Negara Malaysia. Masih jauh dari sasaran untuk menjadi negara maju buku sekitar 22 ribu tajuk setahun, tetapi arahnya sudah kesana.

2) Jumlah kedai buku semakin banyak
Saya tidak ada statistik tepat, tetapi sebagai orang industri kami boleh katakan bahawa kedai buku korporat seperti MPH, Borders, Popular dan Times membuka cawangan baru setiap tahun. Paling menarik, mereka kini sudah ada di kawasan yang dulunya tidak diberi perhatian seperti seperti Kota Bharu, Kuching, Miri dan Kota Kinabalu. Dulu hanya tertumpu di Kuala Lumpur, Johor Baru dan Pulau Pinang. Ini belum lagi dikira kedai buku tempatan.

3) Pesta buku semakin besar dari tahun ke tahun.
Pengunjung naik dari 1 juta dalam tahun 2007, kepada 2 juta dalam tahun 2008. Jumlah kedai naik dari 600 (2007) ke 700 (2008). Pesta Buku adalah refleksi kepada perkembangan pemain industri buku tempatan.

4) Nilai jualan industri semakin naik.
Tidak ada data tepat, tetapi risikan kami dalam industri menunjukkan banyak penerbit yang semakin berkemnbang, menambah kakitangan dan membesarkan jumlah produk yang dihasilakan setiap tahun. Tahun ini juga menyaksikan penerbit buku mula melabur untuk mengiklan dalam TV dan radio. Ini semua tanda-tanda bahawa bisnes penerbitan buku semakin rancak.

5) Statistik membaca
Sudah naik dari asalnya 2 halaman setahun dalam era 80-an, kepada 2 buah buku setahun dalam akhir tahun 90-an. Ini peningkatan kuantum dalam habit pembacaan orang ramai hari ini.

Semua trend ini menunjukkan yang industri ini berkembang secara senyap.

Yang pasti, kelemahan kita adalah dari segi PR.
Apa tindakan kita untuk membetulkan persepsi media dan juga ahli politik?
Bagaimana kita dapat bentuk persepsi baru dalam masyarakat?

5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Orang Msia dah tak baca buku.

Itu realiti.

Mereka surf internet baca artikel dan blog.

Mcm saudara buat sekarang.

Anuar Manshor berkata...

Biarkan tabiat senyap ini mengubah budaya. Lama-lama menjadi resam budaya.

Tanpa Nama berkata...

Masih ramai yang tidak tahu wujudnya Hari Buku Sedunia. Yang sedihnya, mereka yang terlibat secara langsung dengan buku pun tidak tahu yang wujudnya hari tersebut.
23 April setiap tahun adalah hari buku sedunia.

Tanpa Nama berkata...

Falasi ini adalah disebabkan tidak melakukan kajian.

- Ashadi

Arief Hakim berkata...

Saya percaya yang konsumsi bahan bacaan pendek dari internet (atau yang sama sepertinya; majalah, akhbar) tidak menyebabkan bahan bacaan panjang (buku) jatuh. Kesan 'long tail' internet sendiri menyebabkan buku mendapat nafas baru.